#

Pembaca

Selasa, Disember 09, 2008

Ubat 2

Hari ini bakal menjadi hari yang memenatkan baginya. Dari pagi perutnya meragam dan sakit bagaikan dipulas2 dan diperah2 ususnya. Bukan main lagi. Dia sedar ianya mungkin berpunca daripada angin kerana ini bukanlah kali pertama dia menghadapinya. Ubat-ubat preskripsi doktor dahulu masih ada lagi di dalam simpanannya.

Dia pun mula membelek satu persatu. Paket yang pertama tertulis "Buscopan". Di bawahnya pula tertulis "T.S. perut" yang mungkin bermaksud "tahan sakit perut". Dibukanya paket itu dan sebiji pil kecil berwarna putih dimasukkan ke mulutnya.

Paket kedua tertulis "Pem" di ruang nama dan di ruang kegunaan pula tertulis "Demam". Dia terdiam sebentar sementara fikirannya membuat diagnosis pantas samada dirinya sedang demam ataupun ada rasa-rasa seperti mahu demam. Sejurus kemudian dia mencampakkan paket ubat itu ke tepi.

Paket seterusnya tertulis "comotif" atau "lomotif" atau "comotil", mindanya tidak dapat memutuskan yang mana satu betul. Sekilas pencarian "lomotif" di Google membuahkan berderai-derai hasil tentang kepala keretapi namun Google juga tidak lupa untuk bertanyakan kembali "Did you mean : lomotil?". Dia tersenyum sendirian dan meneruskan mengkaji sedikit sebanyak latar belakang ubat yang bakal ditelannya.

Sambil sebelah tangannya memasukkan kapsul lomotil itu ke dalam mulutnya, tangan sebelah lagi sudah mencapai paket seterusnya. Kali ini dia faham terus. Dibukanya paket ubat bertanda "Carbon" dan bertulis "angin" di ruang kegunaannya, dikeluarkan sebiji pil hitam seperti arang itu dan sambil melupakan yang ianya memang arang dia menelannya dengan sekali telan.

Tinggal lagi satu jenis sahaja lagi. Tetapi kali ini ada 3 paket yang sama. Berwarna biru bertulis "UphaLyte". "Garam rehidrasi ke.." fikirnya sendirian. Dia bukan tahu pun apa maknanya. Dia cuma terjemahkan daripada tulisan "Oral Rehydration Salts" yang tertulis di paket. Itupun dia sengaja tidak mahu terjemahkan kesemuanya. Takut hilang selera menelan ubat nanti.

Nampaknya hari ini dia tidak memilih sangat. Mungkin tidak tertahan sangat sakitnya pada pagi itu sehingga membuatkan dia menelan kesemua ubat yang diprekripsi oleh doktor tersebut. Tetapi degilnya tetap ada. Ubat demam langsung tidak disentuhnya. Walaupun menjelang malam dia berasa kepalanya berat akibat sehari suntuk menahan sakit pada perutnya, namun dia tetap berdegil. Baginya ubat demam ialah untuk orang demam, dan bukan untuk orang sakit perut.

3 ulasan:

LNSarah berkata...

carbon bukan untuk angin...pembantu klinik yang tukang tulis tu pakai hentam je.

Friction berkata...

Makan je ah ubat demam tu... degil2... mengada siot... hahaha... anyway, odaijini...

Nadd berkata...

sarah : yeke.. abis tu carbon tu utk apa?

friction : ish tak demam kenapa nak makan ubat demam..takleh terimaaaaa... :p