#

Pembaca

Rabu, Disember 17, 2008

Zirafah

"Kenapa kau suka kat dia?" tanya Rina tiba-tiba. Eli yang sedang asyik memerhatikan zirafah mengunyah daun dari tadi sedikit tersentak. Namun matanya tidak dialihkan daripada rahang zirafah itu yang bergerak ke kiri ke kanan berulang-ulang menghancurkan daun-daun renek bersama-sama ranting-ranting kecil.

"Sebab dia baik" ringkas jawapan Eli di dalam sedar tak sedar. Rina memandang ke arah yang dipandang oleh kawannya itu. Kini bertambah sepasang lagi mata memerhati rahang yang tidak henti-henti mengunyah.

"Tu je ke? Lagi?" desak Rina tak berpuas hati. Hatinya sedikit geram. Geram pada Eli yang endah tak endah pada soalannya. Geram pada zirafah yang tak henti-henti makannya. Geram pada apa yang menarik sangat pada zirafah itu hingga Eli tidak mahu memberi perhatian kepada soalannya. Rahangnya yang bergerak2 aneh itu kah? Ataupun dua tanduknya yang hidup segan mati tak mahu itukah?

"Mm tu jelah. Nak kena ada banyak sebab ke?" Eli mempertahankan pendiriannya. Fikirannya tertanya-tanya kenapa zirafah itu makan tak henti-henti. Sambil-sambil itu cari sebab lagi.

"Taklah. Baik maksud kau tu macam mana?" Rina cuba memahami jawapan Eli. Dia tidak mahu mengalah. Selagi zirafah itu tak berhenti mengunyah, selagi itu dia tidak akan berhenti bertanya.

"Baik lah. Dia layan aku baik" terang Eli mudah. Fikirannya sibuk mempertimbangkan mungkin sebab leher zirafah itu panjang maka kena makan banyak-banyak. Namun rasional jawapan itu dia tidak nampak mahupun faham.

"Hmm aku tak faham" rungut Rina kecil hampir tak kedengaran. Baginya, samada kawannya itu tidak ada jawapan yang kukuh, ataupun lebih berminat kepada rahang zirafah itu daripada kemusykilannya.

"Apa yang kau tak faham?" Eli mula beri perhatian pada rakannya itu. Dia boleh agak daripada suaranya yang Rina seperti ambil hati. Namun fikirannya masih memikirkan perihal zirafah itu. begitu juga matanya yang masih menatap tanpa bosan. Sengaja dia tidak mahu memandang Rina.

"Yalah kalau setakat baik, pakcik jual air tebu tepi jalan sekolah tu pun layan kau dengan baik apa. Selalu bagi kau air tebu percuma. Kenapa kau tak pilih pakcik tu je?" aju Rina membuatkan Eli kembali tersentak. Zirafah yang dipandangnya tidak kelihatan lagi, dan terbayang wajah pakcik air tebu yang manis mukanya dan baik hatinya. Dia tersenyum apabila realiti menerpa dan zirafah itu menoleh ke arahnya. Bagaikan tahu yang dia mengelamun ke lain walaupun memandang ke arahnya.

"Ish kau ni. Aku tak suka pakcik tu takkan aku nak pilih dia pulak" Eli sedikit defensif sambil menjeling Rina dengan dahi yang berkerut. Dia tidak suka bertentang mata dengan zirafah yang terus memandangnya dengan rahang yang masih mengunyah. Takut fikirannya dibaca zirafah itu barangkali.

"Jadi maksud kau kedua-dua pakcik tu dan dia baik, tapi kau pilih dia sebab kau suka dia lah ya" simpul Rina yang tidak ingin mengusut lanjut fikiran kawannya itu. Namun hatinya sedikit gembira kerana setidak-tidaknya Eli mengalih pandangan dan perhatian kepadanya. Rasa seperti berjaya menewaskan zirafah tersebut.

"Haah" Eli kembali lega melihat Rina yang kelihatan seperti berpuas hati dengan jawapannya itu. Harapnya Rina tidak akan bertanya lanjut pasal pakcik air tebu mahupun pasal kenapa dia begitu berminat dengan zirafah tadi.

"So, kenapa kau suka dia dan bukan pakcik jual air tebu tu?" tiba-tiba terpacul lagi soalan dari mulut Rina. Kini Rina sudah dapat perhatian Eli, fikirnya untuk tidak mensia-siakan peluang itu. Dia takkan biarkan perhatian Eli kembali kepada zirafah yang masih melihat ke arah mereka berdua. Masih mengunyah.

Eli tidak menjawab. Dia memandang muka Rina yang tersenyum menantikan jawapan daripadanya. Jawapan yang dia tidak punyai. Perlahan-lahan dia mengalihkan kembali pandangannya kepada zirafah tadi yang masih memandangnya dengan mulut yang masih tidak berhenti mengunyah ke kiri dan ke kanan.

Mata mereka bertentang. Jika zirafah itu mahu baca fikirannya, maka bacalah. Dia juga bagai ingin mengetahui apa pandangan zirafah itu setelah membaca mindanya. Sedar tidak sedar dia bagaikan tercari-cari jawapan persoalan tadi di sebalik mata hitam zirafah itu. Dengan perlahan-lahan, zirafah tersebut berpaling memandang ke arah lain sambil mulutnya tetap tidak berhenti mengunyah. Sekaligus menidakkan harapan Eli untuk mendapat sebarang petunjuk. Eli mengeluh kecil. Rina menanti dengan senyuman di bibir.



gambar hiasan

notakaki (2jan09): tajuk cerkon ini pada asalnya ialah "Sebab" tapi ditukar sebab semua orang panggilnya cerita zirafah. :p


5 ulasan:

LNSarah berkata...

The best one! keluar dr kepompong?

AB HAFIDZ berkata...

all i can see is the giraffe..

Friction berkata...

Yup Ab, me too...

Nadd berkata...

sarah: yeke the best? hehe ni yg paling panjang tp pantas abg penah tulis..

ab : bawak2lah baca ab, jgn tgk gambar je..kihkihkih :p

friction : dont try to see.. there is no giraffe.. (dgn slang british yg pekat)

oly berkata...

Nina pun nampak Zirafah tu mengunyah aje...seolah citer ni watak utamanya ialah si zirafah tu..hahaha