#

Pembaca

Ahad, Disember 21, 2008

Terbang

"Yahuuuu... akhirnya aku berjaya juga!" jeritnya sepuas-puas hati. Angin membelai deras seluruh tubuhnya. Tidak pernah lagi dia berasa sebegini bebas. Seperti dunia ini dia yang punya. Dia melihat ke bawah. Pemandangan yang terbentang luas di bawah bagaikan menangkap pandangannya. Dia panik seketika. Dia cuba sedaya upaya mengawal dirinya. Akhirnya dia berjaya berhenti di atas sebuah tebing. Dadanya lelah. Dia cuba mengawal pernafasannya. Meredakan lelah dada yang bercampur keterujaan yang amat sangat. Dia masih tidak percaya yang dia dapat melakukannya. Di wajahnya terukir senyuman puas.

"Kau ingat kau boleh ke. Jangan mimpilah. Kau tu kecil lagi. Takkan mampu punya," suatu masa dahulu abangnya pernah melekehkannya. Dia tahu yang dia kecil lagi dan tubuhnya masih jauh daripada mampu. Setiap hari dia melihat abangnya keluar meninggalkan rumah dan pulang menjelang petang dengan wajah kasar dan kotor tapi penuh dengan kepuasan. Sehingga sekarang dia tidak lupa akan wajah abangnya yang sudah terakam jelas di dalam mindanya itu. Walaupun abangnya itu selalu memandang rendah padanya, jauh di sudut hati dia tahu yang dirinya sangat-sangat mahu menjadi seperti abangnya.

"Kau duduk rumah je. Jangan nak mengada-ngada," marah abangnya pada satu ketika dia meluahkan hasratnya. Abangnya tidak pernah membenarkannya untuk pergi ke mana-mana. Arahannya tegas supaya dia sentiasa berada di dalam kawasan tempat tinggal mereka. Kata abangnya di luar itu sangat bahaya. Abangnya kata abangnya pun selalu tidak cukup nafas melarikan diri apabila bahaya mendatang. Apatah lagi dia yang masih mentah itu. Dia takut untuk mengingkari abangnya itu. Namun pada masa yang sama keinginan untuk melihat dunia luar meluap-luap di dalam dirinya.

Lelahnya lega sedikit setelah berehat. Terasa dirinya kuat semula. Dihampirinya hujung tebing. Kali ini dia melihat terlebih dahulu ruang yang terbentang di bawah tebing itu. Inilah dunia yang dikatakan oleh abangnya selama ini. Semuanya dia lihat buat pertama kali. Berbagai-bagai objek yang tidak pernah dikenalinya. Ada yang kecil, ada yang besar. Dia tersenyum puas. Dia akan menerokai segalanya mulai saat ini. Dia akan buktikan pada abangnya yang dia sudah dewasa dan mampu melakukan perkara-perkara yang abangnya lakukan selama ini.

Dia mengangkat wajahnya dan memandang ke arah tempat tinggal dia dan abangnya nun jauh di hujung sebelah sana. Dari kecil dia tinggal dengan abangnya berdua. Dia tidak pernah tahu di mana malah siapa pun ibu bapanya. Abangnya juga tidak pernah berjumpa mereka. Kata abangnya mereka berdua ditinggalkan sejak kecil di situ. Selama ini abangnyalah tempat dia bergantung hidup. Tempat dia bermanja dan menumpang kasih sayang. Namun kini dia sudah boleh berdikari. Dia ingin meringankan beban abangnya. Dia ingin bersama-sama abangnya menerokai dunia yang luas.

Seketika kemudian dia melihat samar-samar abangnya keluar dari rumah seperti tercari-cari. Abangnya sudah balik rupanya. Mesti abangnya sedang mencari dirinya. Dia keluar tanpa memberitahu abangnya. Masakan abangnya akan beri izin dia untuk keluar. Namun dia pasti abangnya akan memaafkannya setelah melihat keupayaannya. Tanpa berlengah lagi dia terus mengerbangkan kepaknya dan maka terbanglah ia daripada hujung tebing tinggi itu. Badannya tegap, kepaknya kembang megah, dan di rautnya jelas kelihatan rasa bangga dirinya dengan kebolehannya itu. Dia ingin abangnya menyaksikannya.

"Abang!!Abang!!" jeritnya sekuat hati. Abangnya terus menoleh ke arahnya. Wajah abangnya jelas terkejut. Namun dia tetap tersenyum bangga dan terus terbang dengan megah. Menuju ke arah abangnya yang masih kelihatan seperti tidak percaya. Menuju ke arah masa depan mereka berdua bersama-sama menerokai dunia luas yang telah pun terbayang di fikirannya. "Lihatlah bang. Adikmu sudah dewasa," bisik hati kecilnya. Dan ketika itulah dia lihat abangnya menjerit, "Adikkkkkk!!!!!!"

****

"Pap!" bunyi suratkhabar yang dilipat tebal-tebal itu berlaga dengan sesuatu. Sekonyong itu jatuhlah sesuatu hasil dari perlanggaran tersebut ke atas lantai. Amin melihat ke arah tempat jatuh tersebut. Seekor lipas sederhana besarnya sedang terkial-kial ingin bangkit daripada jatuh. Tidak mahu memberi peluang ia melepaskan diri, Amin menghayun suratkhabar itu buat kali yang kedua dan terakhir.

****


kredit foto hiasan daripada sini

2 ulasan:

LNSarah berkata...

sarah pasti lipas kecil itu mati sambil tersenyum.walaupun sekejap sekurang-kurangnya dia penah bebas.

Nadd berkata...

adik mungkin gembira, abang mungkin berduka, amin mungkin tiada rasa apa-apa.. terpulanglah pada persepsi masaing-masing kan sarah.. :)