#

Pembaca

Selasa, Disember 16, 2008

Bergantung

Manusia, di dalam sedar dan tidak, akan terpengaruh dengan sekelilingnya. Seorang anak kecil melihat mainan di kaca tingkap kedai dan merengek minta ibunya membeli. Dua orang gadis belasan tahun duduk di kaki lima jalan, khusyuk mendengar petikan gitar dan suara nyanyian seorang penghibur jalanan. Tiga orang pemuda berjalan menuju ke sekumpulan manusia lain yang sedang mengerumuni sesuatu di hujung simpang. Dia tidak mempedulikan semua itu dan terus berjalan.

Anggapannya normal untuk manusia bertindakbalas dengan keadaan persekitarannya. Namun satu perkara seperti tidak menepati andaiannya pada ketika itu. Seorang pengemis tua berambut kusut berjambang dan berbaju lusuh sedang duduk bersandar di tepi dinding bangunan. Kelihatan seperti langsung tidak mempedulikan persekitarannya. Dia memperlahankan langkahnya. Melihatnya mendekati, pengemis itu langsung menghulurkan tadahan tangan. Sangkanya mahu diberi sesuatu. Tanpa henti dia terus melewati sang pengemis. Kecewa sedikit kerana pengemis juga tidak menepati apa yang dicari. Boleh jumpa atau tidak apa itu, dia pun tidak pasti.

Sebuah kereta mewah berhenti di tepi jalan di depan kedai. Matanya memandang sedikit berminat. Namun bukan kereta yang jadi perhatiannya. Pintu terbuka dan keluar seorang lelaki. Segak. Rapi. Mewah juga. Lelaki itu memandangnya seketika, dan kemudian berpaling berjalan masuk ke kedai. Bahunya turun tanda sedikit hampa. Mungkin dia separuh mengharap yang keluar tidak akan setanding dengan kereta. Kakinya melangkah ke atas jalan. Lihat kiri kanan dan melintas.

Pengaruh sekeliling yang paling besar ialah pengaruh manusia lain. Mengapa manusia tidak boleh hidup sendiri? Mengapa kita perlukan satu sama lain untuk terus hidup? Lima deria anugerah untuk interaksi. Interaksi bawa kepada pengaruh. Pengaruh bawa kepada pergantungan. Padanya itu semua hanya di dalam minda. Semasa kecil bergantung fizikal dan mental pada ibubapa. Semasa besar fizikal sudah boleh merdeka, namun minda masih tidak. Masih ingin bergantung.

Dia bukanlah mahu lari dari fitrah. Dia pun manusia biasa. Dia turut dipengaruhi persekitaran seperti orang lain. Dia ingin bebas tetapi selagi makna bebas itu tidak difahaminya, dia tidak mungkin akan dapat bebas. Memilih untuk bergantung fizik dan minda juga mungkin sejenis kebebasan. Dia tidak mahu fikir lagi. Perutnya bertindakbalas apabila hidungnya terbau yang enak dan matanya melihat papan tanda kedai sesampainya dia di seberang jalan. Dia akur yang dia masih tidak bebas, dan kakinya terus melangkah ke dalam restoran ayam goreng segera itu.




5 ulasan:

LNSarah berkata...

Sebenarnya apa yang dia cari? pertama kali sarah tak faham langsung.

Nadd berkata...

heheh melambangkan keserabutan kepala sendiri pada tika2 tertentu..

Nadd berkata...

oh lupa.. dia cari kelainan dlm diri manusia.. dgn harapan jumpa kelainan dlm dirinya juga..

LNSarah berkata...

Sedangkn kelainan itu ada pd diri dia sendiri?

Nadd berkata...

dia tahu setiap manusia ada.. termasuk dirinya.. tapi mungkin diri sendiri tidak akan dapat tahu itu.. mungkin hanya org lain yg dapat melihatnya..