#

Pembaca

Selasa, April 02, 2013

Lelaki Baik



 
HyeMi

 Aku tak puas hati betul la,” kata Hairi. Mukanya berkerut-kerut. Dengus kecil kedengaran dari hidungnya.

Aril yang sedang khusyuk membaca novel menoleh ke arah kawannya itu. “Apa halnya yang kau tak puas hati tu?” tanya Aril.  Ikut hati, dia malas nak ambil kisah. Tapi kalau dah sampai mendengus dah mamat sorang ni, maksudnya mesti ada sesuatu yang serius.

“Ada ke patut HyeMi pilih SamDong daripada JinGuk.. huh tak patut betul!” Dada Hairi turun naik sambil dia bercakap penuh semangat. Dengus lagi.

Mata Aril terbeliak. “What the.. ?! Kau kacau aku tengah syok baca buku ni semata-mata sebab ending drama korea??! Puihhh!!! Buang masa aku je ambik kisah!” cebik Aril. Matanya kembali ke buku yang dipegang.

“Ala weh dengar la ketakpuashatian aku ni. Siotla lu. Ni mesti kau sokong SamDong nih kan?” Hairi  takkan berhenti selagi Aril tak melayan dia.

“Takdelah aku sokong sesiapa pun. Cuma aku fahamlah kenapa HyeMi pilih SamDong..” jawab Aril endah tak endah. Dia cuba mengembalikan fokus kepada bacaannya.

“Kau cuba fahamkan aku boleh tak? Aku tak fahamlah. Dari awal cerita JinGuk dengan HyeMi suka sama suka kan? Dan diorang pun dah couple elok dah. Alih-alih je dah nak abis cerita rilek je HyeMi tukar daripada JinGuk ke si SamDong. Tak setia langsung!” Hairi tak habis lagi bitching.

“Huh!” Kali ini giliran Aril pula menghela nafas dengan kuat. Nampaknya fokus membacanya dah hilang terus. Selagi si Hairi ni tak puas hati, selagi tu lah dia tak akan aman. Aril meletakkan bukunya ke tepi.

“Okey, mari dengar aku terangkan,” Aril membetulkan duduknya menghadap Hairi. “Memang dari awal cerita, mamat JinGuk tu suka kat HyeMi. Tapi kau tak perasan ke SamDong pun suka kat HyeMi dari awal cerita jugak? So kat situ kira fairlah dua-dua lelaki tu sukakan perempuan yang sama. Sekarang ni tinggal HyeMi sajalah yang kena pilih siapa yang dia suka.”

Hairi mengangguk-angguk dengan kening yang berkerut serius.

“Kalau kau perasan JinGuk dan SamDong mempunyai watak yang berbeza. Kedua-duanya mencintai HyeMi dengan cara yang berbeza. JinGuk suka HyeMi yang kasar dan degil, dan dia rasa HyeMi sangat dekat dengan diri dia sendiri yang juga kasar, kuat dan degil. SamDong pulak sukakan HyeMi yang padanya sensitif dan punya hati yang lembut di sebalik luarannya yang kasar. Dia rasa dia perlu protect hati HyeMi daripada apa saja.”

Hairi mengangkat kening. “So apa justifikasi yang membuatkan SamDong lebih layak dapat HyeMi? JinGuk pun ada protect HyeMi jugak kan?”

Aril senyum saja mendengar kata-kata Hairi. “Ha, tengok aku dah terangkan pun kau tak dapat tangkap jugak. Kau nih noobie betul bab bercinta nih.”

“Whatever. Memang aku tak reti bab-bab ni, tu yang aku tanya kau. Cepatlah bagi aku pencerahan, siot!”    

“Dude, SamDong sukakan HyeMi dari hati. Itu yang JinGuk tak ada. SamDong ni kan macam jiwang sikit. Bertindak pun ikut hati. Cakap pun ayat boleh buat bulu roma orang meremang. Dan yang paling penting, dia ikhlas cintakan HyeMi, tanpa mengharapkan balasan. Kat situ dia menang, hands down.” Aril pulak yang beriya bercerita.  

“Yalah kalau ya pun, takkanlah HyeMi boleh tinggalkan je JinGuk dan pergi kat SamDong macam tu je..” Hairi nampaknya masih tak boleh terima tindakan HyeMi.

Aril senyum lagi. “Bila hati dah berubah, tak guna dah stay dengan orang yang hati kita tak suka. Apa salahnya HyeMi ikut apa yang hati dia nak? Kita bukan boleh paksa-paksa hati nak suka siapa kan?”

“Memanglah tak boleh paksa. Tapi kesianlah JinGuk tu. Dia bukannya jahat ke apa pun. Dia baik apa. Pada aku tak patutlah penulis skrip tu buat watak tu macam tu,” keluh Hairi.

“Kau ni sokong benar JinGuk tu, sebab kau rasa kau macam dia jugak kan?” Giliran Aril pula menyoal.

Hairi mengangkat bahu. “Mungkin. Aku rasa tindakan dia semua okey je, dan kalau aku pun mungkin aku akan buat benda yang sama macam dia buat.”

“Sebenarnya JinGuk tu memang baik. Tapi itu pun satu masalah. Dia terlalu baik. Dia baik bukan kat HyeMi je. Dia baik kat orang lain jugak kan. Kau tak perasan macam mana dia layan minah BaekHee tu? Memanglah dia suka HyeMi, tapi kalau dia betul-betul suka, kau ingat dia akan sokong BaekHee tak masa awal-awal cerita dulu?”

Hairi geleng.

“Kan? Ha tu lah. Dia tak pernah faham hati HyeMi yang sebenarnya. Kalau aku nak listkan masalah dia banyak sebenarnya. Tapi point yang paling besar adalah dia baik sangat sampai dia tak boleh nak prioritize apa yang penting untuk dia dan apa yang tidak. Pada perempuan, dia adalah abang yang terbaik. Tapi bukan kekasih, hanya setakat abang saja.”

Hairi menghela nafas. Dia tak terjawab dah. Kebenaran hujah Aril begitu terasa meresap ke dalam hatinya. Abang? Begitukah dirinya selama ini? Baik dengan semua perempuan, sampai dianggap abang. Siapa tak kenal dengan Abang Hairi. Kalau ada anugerah lelaki paling baik hati di dunia, memang dia confirm boleh dapat undian sms terbanyak. Namun begitu apa maknanya semua itu? Baik dengan semua perempuan, namun hakikatnya tak ada seorang pun yang sanggup berkasih dengannya.

Tiba-tiba Hairi terasa begitu sayu. Ketika saat begini, ketika hatinya merintih begini, pada siapakah dia harus pergi? Di dalam ramai-ramai perempuan yang dia baik itu, siapa yang sanggup berkongsi hati dengannya? Hairi sendiri tidak ada jawapannya.

“Hoi!!!” tiba-tiba satu sergahan mengejutkan Hairi yang sedang mengelamun. Aril turut sama terkejut. Jahanam si Rahim ni main sergah-sergah.

“Aku nak masuk bilik tadi tapi bila aku dengar jantan dua orang discuss pasal drama Korea, serius aku ingat aku salah masuk blok perempuan tadi..Kah! Kah! Kah!” gelak Rahim sambil menggeleng-geleng. Aril mencebik lalu kembali mencapai bukunya.

Hairi merenung jauh ke luar tingkap sambil menghela nafas di dalam diam.


  

Selasa, Mac 26, 2013

Resah

pusing




"Ah sial betul la!" rungutku sendirian. Nafas yang kuhela terasa sangat berat. Tak lepas rasanya daripada dada ini. Aku cuba tarik nafas dalam-dalam pula, mengisi dadaku dengan oksigen sebanyak yang boleh. Harapnya agar dadaku terasa lebih ringan.

Namun perasaan itu datang hanya sesaat saja. Sebaik kulepas nafas, kusutku datang semula. Aku menggeleng-geleng kepala, rimas dengan diri sendiri.  Entah kenapa dari tadi segalanya serba tak kena. Buat itu salah, buat ini pun salah. Kipas angin yang berpusing laju pun tak terasa anginnya. Lagu kegemaran yang berkumandang daripada speaker komputer pun hanya mampu masuk telinga kanan keluar telinga kiri.  

Aku cuba pejamkan mata, ingin membiarkan deria telingaku menikmati susunan getaran melodi yang kuharap dapatlah kiranya sampai ke hatiku, memindahkan getaran itu kepada perasaan yang setiap kali akan kurasa apabila mendengar lagu ini. Namun kali ini tutup mata juga gagal. Resah hatiku telah membutakan rasa hatiku. Aku tak tahu apa lagi yang boleh kubuat untuk mengatasi perasaan ini.

Tidur. Ya, itu saja jalannya. Tidur adalah pengubat segala-galanya. Baik letih atau sakit, tidur akan menjadi ubat. Bosan juga boleh. Resah gelisah macam yang aku hadapi sekarang? Entahlah. Belum cuba belum tahu. Kalau dah tak ada cara lagi, belasah sajalah.

Maka mata aku cuba pejamkan. Lagu dah tutup, tapi lampu masih menyala kerana aku tak boleh tidur tanpa lampu. Boleh sebenarnya tapi aku tak suka. Maka aku biarkan terbuka. Namun ada bantal di atas mataku, sebagai menggantikan kegelapan yang tiada. Aku cuba tidur.

“Sampai bila kau nak macam ni?” hatiku mula berdialog. “Kau kena buat sesuatu dengan hidup kau ni.. Kalau macam ni je terus menerus, kau takkan ke mana-mana. Kau akan mati kat katil ni seorang diri. Itukah yang kau mahu?”

Eh eh tak guna punya hati. Kita nak tenangkan dia, dia pulak yang batu api. Selama ni aku ikut cakap kau, apa yang aku dapat? Kau ada nampak aku kat mana-mana tak sekarang? Tak kan? Sama je kan macam dulu? So apa masalah kau? Kali ni pun kau nak aku ikut kata kau?

Hati aku mula panas. Ni yang aku menyampah ni. Macamlah aku tak tahu apa situasi aku sekarang. Macamlah aku tak sedar apa yang perlu aku buat. Kau panas malam-malam ni pun bukan selesai masalah segala. Sudah lah tu, mari tidur saja, hati oi. Aku tau tak semudah itu memujuk hatiku ni.

“Tit! Tit!” tiba-tiba bunyi henfonku memanggil. Menandakan ada mesej masuk. Tiba-tiba saja senyum terbit dari wajah kusamku. Tanganku segera mencapai henfon. Skrinnya kuhidupkan.

Senyum yang terbit tadi terus memudar dan hilang tanpa kesan. Bagaikan bunga yang baru nak kembang, tapi tak sempat dan terus menguncup semula, dan siap kering dan gugur terus dari tangkai. Dengan tangkai-tangkai sekali reput dan jatuh. 

Aku terjelepuk semula ke atas bantal. Mata memandang siling, cuba menembus siling konkrit yang aku pun taktau apa berada di sebelah sana. Aku menghela nafas berat lagi.


Isnin, Mac 04, 2013

Tersumbat



Serius. 

Sesuatu sedang menyumbat lubang di kepalaku. Terasa seperti disumbat dengan plug. Penyumbat. Penyendal. Mana-mana saja asalkan maknanya sama. Yang penting kepalaku tersumbat. Dan aku tak suka keadaan sebegini. 

Yang di dalam tidak dapat keluar. Yang di luar pun tak dapat masuk. Semuanya menendang. Menganjal. Melantun. Bercampur aduk. Di antara identiti dan diri dan ego. Yang mana satu mana pun aku dah hilang jejak.

Cuba kau yang baca ini lihat. Tersekat-sekat, bukan. Ya, inilah dia. Ini setelah kupaksakan. Keluarnya sedikit-sedikit. Macam kena buasir. Teran lebih, habis keluar benda lain. Tak cantik. Tak sedap dibaca. Sakit mata melihat. Kalau tak kena maki, dah kira untung.

Maaflah, kalau kau sakit hati baca. Tapi aku perlu keluarkannya. Biar keluar sikit dan entah apa-apa, jangan tak keluar langsung. Biar sakit, asalkan nanti boleh baik.

Malu? Ya, aku malu. Tapi biar aku malu. Malu itu perlu. Biar semua orang tahu. Biar tercatat di dalam sejarah. Zaman berzaman. Yang aku pernah tak mampu. Di tika dan saat ini. Okey perenggan ni dah macam puisi la pulak. Nak tulis puisi ke? Bukan kali ini mungkin.
 
Sebenarnya aku takut. Takut apa? Takut tak boleh keluar langsung? Bukan. Aku tak takut tak boleh keluarkan. Kalau kehendak Tuhan aku tak dapat keluarkan. Kalau kehendak Tuhan Dia tarik balik kebolehan aku, aku redha. 

Cuma... aku cuma takut,  satu hari nanti, bila aku dah tak dapat tahan. Apabila kepalaku tidak dapat menampungnya, ia akan meletup dan pecah. Ya kepalaku. Meletup dan berkecai. Bersepai. Otak dan segala. 

Logik? Ya logik, kalau ada selaras senapang di dalam mulutku.


Nash Azly
mode : really messed up

 
 




Khamis, Disember 06, 2012

Laminet


Darus memerhatikan kiri dan kanan. Semua orang lain di ofis sedang sibuk buat kerja masing-masing. Atau buat-buat buat kerja. Darus tau, yang penting mereka tak pedulikan dia. Darus senyum dalam hati.
“Cantik! boleh la aku try benda alah ni,” senyum hatinya melimpah juga ke muka.
“Oi, senyum sorang-sorang!” jerkah Marko yang muncul dari entah mana. “Dahla senyum sorang-sorang, senget pulak tu!” Sambung Marko tanpa peduli hati dan perasaan Darus.
Darus buang senyum dari muka. Cilaka Marko kacau daun saja. Memang Darus tak pandai senyum. Itu sebab dia lebih suka senyum di dalam hati saja.
“Kau buat apa kat sini?” tanya Marko lagi.
“Tak ada apa-apa la, saja je,” jawab Darus lemah. Dia tak mahu niatnya diketahui Marko. Mungkin perkara tu kecil saja bagi Marko, tapi bagi Darus, ianya perkara besar.
“Tak de apa-apa apanya?” Marko membalas. “Kalau dah tersenyum macam kerang senget kat depan mesin ni sorang-sorang, tak ada apa-apa apanya?” soal Marko bertubi-tubi.
“Ermm..” Darus tercegat tak tau macam mana nak terangkan.
Di ofis itu, memang Marko lagi kuat daripada Darus walaupun secara pangkatnya, mereka berdua sama taraf. Namun sikap Marko yang lantang dan Darus yang lemau tu membuatkan keadaan nampak macam Marko bos besar kepada Darus.
“Apa erm-ermnya Darus? Kau tak tau macam mana nak pakai mesin ni ke?” tanya Marko dengan suara sengaja ditinggikan. Biar satu ofis dengar. Darus terpisat-pisat.
“Dah berapa lama kerja kat sini pun tak reti-reti nak pakai mesin ni,” Marko sengaja tambah garam lagi.
“Aah, aku tak reti,” akhirnya Darus balas juga dengan susah payah. Kalau nak ikut tenaga yang digunakan untuk buka mulut bersuara, secara purata Darus perlu menggunakan 400kcal tenaga bersamaan sekali makan brekfes atau lunch. Setiap kali dia bersuara untuk menjawab, pasti tenaganya habis terus. Lain pula dengan Marko. Marko tak perlukan tenaga langsung untuk membuka mulut bersuara. Sebaliknya dia perlukan tenaga untuk menahan diri daripada bersuara. Maka untuk menjimat tenaga, Marko memang tak pernah tahan pun mulutnya. Main lepas saja.
“Haa tu la, tak reti cakap la tak reti. Kan senang. Malu bertanya sesat jalan tau. Ni kata-kata hikmah aku yang cipta kau kena ingat tau,” sesedap mulut saja Marko membebel.
Darus mengangguk saja. Kalau boleh dia nak blah saja dari situ. Keterujaannya untuk mencuba mesin itu tadi dah pun hilang dengan kemunculan mamat tak guna ni. Namun begitu tiba-tiba kening Darus terangkat.
“Ajarkan aku macam mana nak pakai benda ni boleh tak?” tanya Darus ikhlas.
“Cheh kau ingat aku ni siapa nak ajar-ajar kau. Baca la manual ke, cari kat internet ke, semua nak harap orang ajar. Manja!” Marko makin lantang mengejek Darus.
Darus buat muka muncung. Mulut muncungnya bergerak-gerak. “Kalau taktau cakapla taktau..” halus saja perkataan yang dia luahkan. Namun cukup kuat untuk didengari oleh Marko.
“Eh, apa kau cakap? Cuba ulang sekali lagi,” Marko mula panas dikata begitu.
 Umpan Darus mengena. Dia takkan berundur lagi. “Kalau taktau cakap je lah taktau,” diulangnya kata-kata tadi dengan selamba. Apa nak jadi, jadilah.
“Wah wah wah.. dah pandai menjawab,” Marko kelihatan geram. Dia mula bercekak pinggang.
“Nak ajar ke taknak?” Cepat-cepat Darus memotong sebelum Marko dapat mengelak lagi. Dah banyak dia pakai tenaga ni. Nak bercakap pun susah, apalagi nak berkonfrontasi. Memang kalau ikutkan, Darus boleh jatuh terjelepuk bila-bila saja. Namun dia cuba menguatkan lututnya untuk bertahan.
“Huh, aku taulah. Meh sini apa benda yang kau nak laminet bagi aku buat,” Marko tak mahu dipandang rendah. Nak tak nak dia kena akur juga.
“Nah,” Darus bagi Marko sekeping kertas kecil.
“Apa benda ni? Sampah bodoh ni pun kau nak laminet? Buang karan je,” Marko membelek potongan kertas yang kelihatan seperti tiket wayang atau tiket bas itu.
“Mengarutlah kau. Nah ambik balik sampah kau ni,” Marko menyerahkan kembali potongan kertas itu. Kemudian dia mengeluarkan dompetnya dari poket dan keluarkan sekeping gambar.
Darus jeling. Gambar Marko dan seorang perempuan. Awek Marko la tu kot. 
“Ni baru benda yang berbaloi nak laminet. Baru berbaloi,” nampaknya Marko pula yang bersemangat.
“Ha kau tengok aku buat.” Tangan Marko mula menekan butang ON. Lampu merah menyala. Marko memusing punat kecil di bawah lampu tadi.
“Oo macam tu..” Darus buat-buat menyibuk kat sebelah walaupun tak berapa faham.
  “Haah macam ni. Benda senang ni pun tak reti. Kecik-kecik tanak belajar, dah besar menyusahkan orang,” balas Marko.
Darus mencebik di dalam hati.
Setelah lampu mesin itu menyala hijau, Marko meletakkan gambar dan plastik laminet pada tempatnya dan gambar Marko dan aweknya perlahan-lahan ditelan oleh mesin tersebut. Dua pasang mata mengikut saja pergerakan kertas itu masuk ke dalam mesin.
Marko menunggu hasil yang keluar di sebelah sana mesin. Namun begitu tidak ada apa-apa yang keluar. Satu saat. Dua saat. Lima saat. Darus sudah mula tersenyum. Senget.
“Celaka! Mana gambar aku?” Marko mula menyumpah. Mesin tersebut diusik sana sini. Cuba dibukanya. Sengih Darus di sebelah makin lebar dan makin senget.
Prak! Mesin itu terbuka juga setelah dikopek oleh tangan rakus Marko. Matanya terbeliak melihat apa yang berada di depan matanya kini.
“Hahahaha!” Darus terus tergelak.
“Sial betul!” sumpah Marko. Dia mengangkat gambar kesayangannya bersalut plastik laminet yang nampaknya berkedut-kedut seperti sudah terlebih dipanaskan.
“Arh! Rosak gambar aku! Tak guna punya mesin jahanam!” mulut Marko tak habis-habis membebel. Dia menjeling Darus yang masih tak habis ketawa. “Kau la ni suruh aku buat benda ni! Celaka betul!”
“Tu la aku bagi kau kertas bodoh tadi kau tanak pakai. Bodoh la sampah la. Aku nak test je dulu. Dah kau pandai sangat, ha sekarang padan la muka kau,” Darus dah tak peduli lagi. Pulang paku buah keras dengan bunga sekali. Dia kesian juga tengok Marko, tapi dia puas hati betul. Nasib kau la Marko. Siapa suruh berlagak.
Sambil beredar Darus menepuk-nepuk bahu Marko yang masih cuba menegang-negangkan gambarnya yang dah berkedut tadi. Hari ini buat julung-julung kalinya Darus menang. Hari esok tak tahu lagi. Tapi lantaklah, esok kira esoklah. Darus terus tersenyum lebar. Senget.



Rabu, Julai 13, 2011

Lif




   "Ting!" Pintu lif terbuka. Ramli tergesa-gesa melangkah masuk. Tiada orang di dalam lif tersebut. Tangan Ramli segera menekan butang nombor empat.

   Kemudian Ramli berdiri mengadap muka pintu lif. Sekilas dia menjeling ke arah jam di tangannya. Dia menghela nafas dan tersenyum sendirian. Pintu lif mula tertutup.

   "Tunggu!" kedengaran suara dari luar pintu lif yang sudah separuh tertutup. Spontan bibir Ramli memuncung. Namun tangannya tetap menjalar lalu menekan butang untuk membuka pintu. Pintu lif terbuka semula.

   "Terima kasih," seorang lelaki masuk ke dalam lif dengan nafas yang termengah-mengah. Ramli memandang saja gelagat lelaki tersebut. Walaupun tercungap-cungap, namun lelaki itu sempat tersenyum dan mengangguk kepada Ramli. Ramli membalas dengan senyuman tawar.

   Sebaik lelaki itu memalingkan wajah, Ramli lekas-lekas membuang senyum dari wajahnya. Matanya kembali menjeling jam di tangannya. Dahinya mula berkerut. Dia memejamkan matanya dan menghela nafas berat.

   "Ting!" bunyi menandakan lif sudah sampai ke tingkatnya. Ramli melihat pintu lif terbuka dan lekas-lekas dia mengikuti lelaki di hadapannya itu melangkah keluar.

   Kedua-dua mereka berjalan dengan langkah yang tergesa-gesa. Mereka melalui lorong yang sedikit sempit. Dari jauh Ramli nampak pintu masuk ke pejabatnya nun di hujung lorong. 

   Ramli yang berjalan di belakang mempercepatkan langkah. Namun ruang lorong terlalu kecil untuk dia mencelah ke hadapan, lalu dia memperlahankan langkahnya semula. Ramli menggetap bibirnya.

   Seketika kemudian lelaki yang berjalan di hadapan itu menoleh sekilas ke arah Ramli. Ramli melarikan matanya ke serata arah kecuali kepada mata lelaki tersebut. Lelaki itu kemudiannya kelihatan memperlahankan langkahnya dan berjalan rapat ketepi dinding.

   Ramli mengorak senyum dan lantas menghayun langkah besar-besar untuk memotong dan sekaligus meninggalkan lelaki tadi di belakang. Langkahnya dipercepatkan lagi. Jam tangan yang dikerling buat kesekian kalinya menunjukkan kira-kira 30 saat sebelum pukul sembilan.

   Ramli tiba di hadapan pintu pejabatnya. Tanpa berlengah dia terus menguak daun pintu dan masuk ke dalam. Secara automatik dia membelok ke kiri dengan tangan yang sudah siap sedia memegang 'punch card'nya.

   "Aik? Mana pergi pulak mesin ni?" dahi Ramli berkerut lagi. Dia berpaling ke arah meja setiausaha merangkap penyambut tetamu. "Aisya, mana mereka alih..." kata-katanya tersekat di kerongkong. Meja penyambut tetamu juga tiada di tempatnya.

   "Cari siapa encik?" Ramli terdengar suara dari belakangnya. Dia menoleh dan melihat lelaki tadi sedang berdiri dan tersenyum padanya. Dengan tiba-tiba wajahnya terasa panas.

   "Er, tak ada apa-apa. Maafkan saya," jawab Ramli lalu terus keluar daripada pejabat itu. Sebaik saja di luar Ramli membuka langkah dan berlari sekuat hatinya menuju ke arah lif. Dari jauh dia sudah nampak nombor '2' besar berwarna hitam yang tertampal di dinding di antara dua pintu lif. Mulutnya kumat-kamit menyumpah sendirian.