#

Pembaca

Selasa, Disember 02, 2008

Laju

Jam menunjukkan pukul 8.45 pagi. Dia semakin tak senang duduk. Terasa masih begitu jauh perjalanannya. Dia mencongak-congak anggaran masa ketibaannya kelak. Dahinya semakin berkerut. Dia sedar yang dia pasti akan lambat. Hatinya geram apabila teringat peristiwa tadi.

"Saya dah lambat dah ni. Saya turunkan awak kat sini saja ya," cadangnya kepada isterinya yang sedang mengelamun di sebelah.

"Eh, mm baiklah bang," setuju isterinya dalam teragak. Pintu kereta dibuka dan isterinya turun. Sebelum menutup semula pintu sempat isterinya berpesan,"Drive baik-baik ya bang."

Dia mengangkat tangan kirinya tanda perpisahan dan terus menekan minyak. Kepalanya sibuk menghitung masa. Dia tidak mampu lagi untuk membazirkannya walau sesaat. Dipandunya selaju yang dia rasa selamat. Dia masih waras untuk tidak memecut sehingga boleh membahayakan nyawa pengguna jalan raya yang lain.

"Kenapalah time2 aku nak pergi kerja nilah dia mintak hantar ke sana ke mari. Karang aku lambat masuk kerja aku jugak yang kena marah," rungutnya sendirian.

Sebenarnya dia tidaklah risau akan dimarahi jika sampai sedikit lambat ke pejabat, dia cuma mahu isterinya memahami kedudukannya yang bekerja demi kehidupan mereka sekeluarga. Dengan kerjanya itulah dia dapat memberi makan anak isterinya. Dia cuma mahu isterinya itu juga meletakkan kerjanya sebagai keutamaan di dalam hidup mereka, sebagaimana yang dilakukannya selama ini.

Tiba-tiba dia mengilas stereng ke kiri. Keretanya berayun ke kiri dan dia berjaya mengelak sebuah lubang yang agak besar di tengah-tengah jalan. Namun sebelum sempat dia masuk kembali ke tengah jalan dia perasan akan sebuah motor di hadapannya. Dengan pantas stereng kereta dikilas ke kanan semula dan keretanya berjaya mengelak melepasi motor tersebut dengan jarak yang sangat mendebarkan.

Seketika kemudian dia diam sambil tangan dan kakinya terus memandu. Walaupun dia tahu yang dia tidak laju mahupun cuai di dalam pemanduannya tadi, namun dia tahu yang malang tidak berbau. Apa-apa pun boleh terjadi di dalam hidup ini. Dia terfikir, andainya berlaku sesuatu yang tak diingini, berbaloikah segala-galanya?

Dia rasa seperti hidupnya selama ini sentiasa di dalam keadaan terburu-buru. Bagaikan mengejar sesuatu. Fikirannya seolah-olah tidak berada di masa sekarang, tetapi berada di masa hadapan. Dia terlalu memandang ke hadapan sehingga dia tidak perasan apa yang berlaku di sekelilingnya lagi. Dia tidak ingat untuk bertanyakan perihal keputusan peperiksaan anaknya sebelum menghantarnya ke sekolah tadi. Dia juga tidak perasan yang langsir rumahnya telah bertukar ke warna lain. Dia hanya tahu setelah diberitahu isterinya . Itupun dia cuma mengiyakan dan tidak kisah pun untuk memberi sebarang pendapat. Bilakah kali terakhir mereka berbual? Dia teringat satu ketika dahulu dia tidak pernah lupa untuk mengucup sayang isterinya setiap kali berpisah. Dia mula merindui hidupnya.

Dia menarik nafas dalam-dalam, dan kemudian dilepaskannya bersama-sama segala yang dirasakan tidak penting lagi. Bahunya mengendur sedikit, dan kerut dahinya sudah tiada. Tangannya mencapai telefon bimbitnya dan jarinya menekan nombor telefon isteri kesayangannya.


Jangan memandu sambil bertelefon (gambar hiasan)

4 ulasan:

Friction berkata...

Ish... ni mesti accident ni... I can feel it... haha

AB HAFIDZ berkata...

kesudahannya..

nadd berkata...

friction : somebody's addicted to depressed endings.. :p

ab : kesudahannya mmg begitu.. nampak mcm tergantung ke?

AB HAFIDZ berkata...

Macam something tergantung n incomplete haha