#

Pembaca

Rabu, Disember 03, 2008

Detik

Mesinnya meluncur laju melalui jalan lurus itu. Dia sedikit lega namun fokusnya tidak hilang. Keadaan mesinnya bagus. Dia pasti setelah melalui selekoh yang pertama tadi. Tetapan kawalan, pecutan dan breknya pada tahap optimum. Suhu tayarnya serasi dengan keadaan jalan yang kering itu. Dia menujah gear yang kelima dan menghenyak pedal minyak. Derum enjinnya kembali meningkat.

Fikirannya mula fokus ke selekoh yang seterusnya. Walaupun masih belum kelihatan, namun dia sudah pun bersedia. Dia tahu yang selekoh ini tajam dan memerlukannya untuk turun sehingga ke gear kedua bergantung pada kelajuannya. Pengalaman dan latihan menjadikan badannya tahu apa yang perlu dilakukan sebaik masuk ke selekoh tersebut nanti. Yang penting baginya sekarang ialah detik yang tepat di mana brek perlu ditekan.

Detik brek ditekan akan menentukan segala-galanya. Ianya perlu sempurna. Sedetik lambat, dan mesinnya tidak akan sempat untuk menyahpecut dan kemungkinan akan terbabas. Sedetik awal, dan mesinnya akan kehilangan momentum dan ini akan menjejaskan kelajuannya keluar daripada selekoh itu nanti. Sememangnya keupayaan untuk memutuskan detik ini merupakan penentuan terhadap tahap kehebatan seseorang di dalam bidang sepertinya.

Bayangan bekas rakan sepasukannya terlintas di fikiran. Tahun lepas di selekoh inilah mesin yang dipandu rakan sepasukannya telah terbabas dan mengakibatkan kemalangan yang menamatkan kariernya. Rakannya bernasib baik kerana hanya kariernya sahaja yang tamat, dan bukan nyawanya. Dia belum pernah terbabas lagi, dan hari ini dia tidak mahu memecahkan rekod itu. Segala-galanya kini bergantung kepada keupayaannya untuk memutuskan detik keramat tersebut.

Ruang masuk ke selekoh mula kelihatan dari kejauhan. Tangannya kejap menggengam stereng. Kaki kanannya masih melekat pada pedal minyak yang dari tadi mencecah lantai mesin. Matanya memfokus pada garisan yang akan dilaluinya. Dia menahan nafas.



4 ulasan:

AB HAFIDZ berkata...

the rush and exhilaration of achieving a prefect ' detik '

Lily berkata...

tak puas hati...bukan 'level" abang ni...

Friction berkata...

Selekoh tu mesti ada lopak air merbahaya yang sedang menunggu... haha... skid and boom!

nadd berkata...

ab : yeah its all about the right timing.. ;)

lily : hmm kali ni ia eksperimen.. nak tgk penerimaan org bgmana..

friction : hehe one of these days i'll cater to ure needs of despair and destruction..

this post was actually dedicated to you.. read between the lines.. helmet dah pakai belum? :p