#

Pembaca

Ahad, Februari 01, 2009

Zeta 4

"Selamat datang ke Pusat Penyelidikan Unit Tempur Darat," sapa seorang pegawai wanita yang berusia awal 20-an. Pegawai tersebut yang kelihatan segak dengan uniformnya membawa Zeta dan rakan2nya masuk melalui sebuah pintu yang besar. Mereka mengikut pegawai tersebut sambil melihat-lihat sekeliling dengan kekaguman.

"Seperti yang kita semua maklum, kita mempunyai dua dunia. Yang pertama ialah dunia dalam iaitu di mana kita semua tinggal. Yang kedua ialah dunia luar, iaitu dunia yang saya pasti adik2 semua tidak pernah sampai lagi," pegawai tersebut menjelaskan dengan senyuman. Zeta sudah dengar tentang dunia luar sejak kecil namun tidak pernah melihatnya. Hanya mereka yang berumur 15 tahun ke atas dan menggangotai Unit Am sahaja yang dibenarkan ke dunia luar. Itupun kerana tugas. Dunia luar terlalu bahaya buat mereka semua, jelas bapanya pada satu ketika dahulu.

"Untuk terus hidup, kita perlu ke dunia luar untuk mencari makanan dan juga bahan-bahan keperluan. Namun begitu, di dunia luar, kita semua sangat terdedah kepada bahaya dan ancaman daripada makhluk2 lain. Oleh itu, nenek moyang kita telah mengaplikasikan teknologi yang kita ada dengan menukarkan ancaman kepada rakan," jelasnya lagi. Zeta tahu apa yang dimaksudkan oleh pegawai tersebut. Bapanya yang bekerja di UTD sering bercerita kepadanya tentang perkara itu."Dengan teknologi tersebut, ancaman terbesar kita pada satu ketika dahulu, iaitu serangga, dapat kita kawal dan gunakan untuk membantu kita di dalam kehidupan," tambah pegawai itu lagi .

"Hari ini kita akan melihat serangga yang sebenar," serentak dengan itu kedengaran bunyi-bunyi kagum bercampur takut daripada mulut-mulut para tetamu kecil. Sememangnya perkataan itu akan menimbulkan pelbagai reaksi kerana serangga hanyalah hidupan dunia luar dan tidak ramai yang pernah melihatnya secara langsung. Sambil tersenyum kecil pegawai tersebut membawa mereka masuk ke dalam sebuah bilik yang sederhana besar. Dinding di sebelah kiri bilik tersebut merupakan sebuah tingkap lutsinar keseluruhannya. Di sebalik dinding lutsinar itu merupakan sebuah bilik yang sangat besar dan tertutup. Bilik tersebut dilengkapi dengan pelbagai peralatan di kesemua sisi dinding kecuali di bahagian lutsinar yang bersempadanan dengan bilik di mana mereka berada.

Di tengah-tengah ruang tersebut terdapat seekor serangga yang sangat besar. Besarnya meliputi sebahagian besar daripada bilik tersebut. Banyak bahagian anggota badan serangga itu tersambung kepada peralatan-peralatan di sekitarnya oleh pelbagai jenis tiub dan wayar. Ia berwarna keputihan dan tidak bergerak bagaikan sudah mati. Di bahagian kepalanya kelihatan 2 orang yang berpakaian serba putih keseluruhannya sedang melakukan sesuatu. Keduanya kelihatan sangat kerdil jika dibandingkan dengan saiz serangga itu. Kesemua tetamu termasuk Zeta melopong kagum.

"Ini merupakan makmal ubahsuai," terang pegawai tadi sambil menunjuk ke arah ruang tersebut. "Seperti yang adik2 lihat, 2 saintis itu sedang memasang sistem kawalan pada seekor serangga yang dikenali sebagai Karingga. Sistem kawalan akan diimplan ke dalam sistem saraf utama yang terdapat di bahagian belakang Karingga ini. Seterusnya sistem kawalan itu akan disambung kepada panel kawalan utama yang terdapat di dalam kokpit yang akan dipasang terakhir di atas badan serangga ini," jelas pegawai wanita itu panjang lebar. Para tetamu kecil masih melopong tidak mempedulikan penjelasan pegawai itu.

"Serangga itu dah mati ke? Kenapa dia tak bergerak?" tanya Rosko, seorang rakan Zeta dengan wajah yang sedikit sugul.

"Serangga itu hidup. Namun dia masih di dalam keadaan pupa fasa terakhir. Implan kawalan dilakukan pada waktu ini kerana lebih mudah mengawal serangga pada waktu ini berbanding setelah mereka dewasa sepenuhnya," terang pegawai muda itu sambil tersenyum pada Rosko.

"Ok sekarang mari kita ke bilik seterusnya. Kita akan lihat Karingga yang sudah dewasa sepenuhnya," ajak pegawai itu. Kesemua mereka mengikuti pegawai tersebut dengan perasaan gembira bercampur debar. Zeta tersenyum dengan penuh semangat kerana memang inilah waktu yang ditunggu-tunggunya.

Seperti bilik tadi, bilik seterusnya juga merupakan bilik pelawat yang turut mempunyai dinding lutsinar. Bezanya ialah ruang di sebalik tingkap memerhati kali ini kelihatan lebih besar daripada makmal ubahsuai tadi. Mungkin kerana jumlah peralatan di dalam ruang yang seperti hangar itu adalah minimal berbanding di dalam makmal. Di dinding yang bertentangan terdapat sebuah lagi bilik pemerhatian. Beberapa orang yang berpakaian serba putih kelihatan berdiri di dalamnya.

Di tengah2 hangar itu, terdapat seekor serangga yang bersaiz lebih besar daripada yang terdapat di dalam makmal tadi. Warnanya juga berbeza, iaitu kali ini ianya berwarna perang garang. Di sisi mulutnya terdapat sepasang penyepit yang besar dan runcing. Serangga yang kelihatan menggerunkan itu walaubagaimanapun diam tidak bergerak. Suara-suara gusar mula kedengaran di kalangan para tetamu kecil.

"Sekarang kita berada di hangar ujian," pegawai wanita itu memulakan penerangannya. "Setiap serangga yang telah diimplan dengan panel kawalan dan kokpit akan diuji di sini terlebih dahulu. Beginilah rupa seekor Karingga yang dewasa. Namun begitu, serangga yang telah kita ubahsuai tidak lagi dipanggil dengan nama serangganya, tetapi ia akan dikenali sebagai unit AN-72," jelas pegawai tersebut.

"Ujian pada unit AN-72 kali ini akan dilakukan oleh Zilo, seorang pegawai ujian yang berpengalaman. Dia juga merupakan bapa kepada Zeta," pegawai tersebut melirik kepada Zeta yang kelihatan tersenyum bangga. Zeta berdiri di hadapan sekali, rapat pada tingkap tersebut, ingin melihat bapanya yang akan keluar sebentar lagi.

Seketika kemudian seorang lelaki bertubuh besar dan tegap keluar dari pintu kecil di tepi dinding bilik pemerhatian. Lelaki tersebut yang memakai jumpsut serba putih melambai tangannya ke atas ke arah Zeta dan rombongan kecilnya. Zeta membalas semula lambaian bapanya dengan bersemangat.

Zilo mengenakan helmet komunikasi dan memanjat memasuki kokpit unit AN-72 tersebut. Setelah menutup kokpit, Zilo memberi isyarat kepada pemerhati2 di dalam bilik lalu menghidupkan panel kawalan. Sebaik panel kawalan menyala, kaki unit itu mula bergerak2 kecil. Zilo menggerakkan kayu kawalan dan unit itu mula bangun dan berdiri. Zeta berdebar melihat unit tersebut yang kini kelihatan dua kali lebih menggerunkan apabila berdiri. Zilo kemudiannya memulakan ujian kawalan dengan mengangkat beberapa kaki secara bergilir dan kemudian bergerak ke depan dan ke belakang. Tepukan kecil kedengaran dari sekeliling Zeta membuatkan dia berasa bangga dengan bapanya.

Zilo kemudiannya menggerakkan unit beberapa langkah ke kiri dan kemudian ke kanan. Sewaktu bergerak ke kanan itu dengan tidak semena-mena unit itu bagaikan hilang keseimbangan dan mula tersungkur ke sisinya. Unit AN-72 itu menghentam kuat dinding sebelah kanan menyebabkan hac kokpitnya pecah dan Zilo terhumban keluar. Zeta tergamam menyaksikan apa yang berlaku. Kemudian unit tersebut terkial-kial bangun dan berdiri semula dengan sendirinya tanpa sesiapapun di bahagian kawalan. Lantas itu satu bunyi yang membingitkan telinga bergema ke segenap ruang.

Para pemerhati di dalam bilik bertempiaran panik. Namun masih ada yang cuba mengawal keadaan. Penggera segera dibunyikan dan asap pelali disembur ke dalam bilik ujian. Kumpulan rombongan Zeta juga mula menjerit dan berlari keluar daripada bilik pelawat mengikut arahan pegawai wanita tadi. Namun begitu Zeta masih terpaku di dinding kaca. Dia melihat bapanya yang masih terduduk berasak mengundur menjauhkan diri daripada unit AN-72 yang di luar kawalan itu. Zilo berundur sehingga ke dinding yang memisahkan antara dia dan Zeta. Seluruh bilik mula diselubungi asap tebal.

"Ayahhh!!" jeritan Zeta ditenggelami bunyi bingit penggera yang kemudiannya disahut lagi dengan bunyi getaran nyaring yang menggerunkan itu. Tangannya menepuk2 dinding lutsinar itu sambil terus memanggil-manggil bapanya. Zilo cuba berdiri dan memandang ke arah anaknya itu. Dan Zeta menjerit lagi sekuat hatinya apabila dia melihat dari dalam kelam kabut asap itu sepasang mata merah menyala dengan penyepit tajam yang terbuka luas muncul dan sepantas kilat menerkam ke arah bapanya.

***

"Urgh!" Zeta tersentak dan terus sedarkan diri. Dia melihat di sekelilingnya. Kelihatan hac kokpit pesawat yang retak seribu dengan beberapa bahagian berlubang besar. Panel kawalan di hadapannya kelihatan rosak teruk dan tidak berfungsi lagi. Zeta menafsir yang dia telah terhempas namun dia masih keliru. Zeta memandang kerusi sebelahnya. Sekujur tubuh berlumuran darah masih terikat pada kerusi juruterbang utama.

"Maia!" Zeta memanggil ingin memastikan keadaan Maia. Kening Maia sedikit berkerut menunjukkan tindakbalas terhadap panggilan Zeta. Namun matanya tidak mampu dibuka. Zeta tidak pasti apa yang telah berlaku dan bagaimana mereka boleh berada di situ, namun begitu yang penting sekarang mereka berdua masih hidup. Zeta cuba menanggalkan tali keselamatannya untuk membantu Maia apabila dia mendengar satu bunyi gema yang aneh dari sekitarnya. Bunyi yang sedikit nyaring itu bagai pernah didengarinya sebelum ini. Dan pada masa itulah dia melihat sepasang mata merah dengan penyepit yang runcing lagi tajam sedang memerhatikannya betul-betul di hadapan kokpitnya.



AN-72 (foto hiasan)

4 ulasan:

Sarah berkata...

Sudah jelas siapa Zeta kan.Rasanya Zeta semakin berat sesuai sebagai bacaan sc-fi dewasa.Sarah masih sukakan pemilihan angle dan kecenderungan abg utk meninggalkan tandatanya di hujung cerita. Hmm..kali pertama zeta beremosi dengan jelas.

Kak Maria berkata...

1)Gambar tu superb
2)Zeta ni manusia yang lebih halus dari semut?
3)Setuju dgn Sara tentang emosi.Lebih open sekarang? perkembangan yang sangat baik sbab seperti perencah yg menambah sedap.
4)Setiap kali ending,ko buat nafas kami berhentilah.
5)Zeta 4 terbaik sebab seperti menunjukkan kematangan dalam penulisan dan Pemilihan scene yang tepat.Itu kelebihan Nadd lah.
6)Puji lambung2 ni,zeta 5 makin mendebarkan?
7)Tunggu Zeta 5

Nina berkata...

leceh btl asyik kene tunggu sambungan bro..ada novel kn senang.

Nadd berkata...

sarah : terima kasih di atas komen yg manggalakkan. makin berat ya cerita ni? hmm br sket ni heheh..

akak M : terima kasih di atas lambungan yg diberi. pressure nih nak sambung citer.. mau demam lagik karang heheh.. anyway thanks pd blog akak yg beri inspirasi setiap kali.

nina : nak tulis pun leceh gak ni. kalau dah ada novel kan senang eh.. boleh abg salin je.. kehkehkeh