#

Pembaca

Selasa, November 25, 2008

Optimistik

Dia melihat kejauhan. Gelap malam itu tidak menghasilkan apa-apa pemandangan yang menarik baginya. Namun dia tetap memandang tanpa henti. Baginya daripada memandang dunia yang penuh warna tetapi tidak dapat melihat apa-apa, lebih baik pandang kegelapan dan masih boleh lihat macam-macam sepertinya. Angin yang bertiup mengulit rambutnya. Dia sedikit kesejukan namun dirinya tetap. Dan matanya terus memandang jauh ke kegelapan.

Macam-macam perkara yang berlaku di dalam hidupnya baru-baru ini. Dia sudah mula bekerja sendiri di tengah-tengah bandaraya. Jauh lebih hebat daripada tempat kerjanya sebelum ini yang terletak di ceruk jin bertendang, jauh dari bandar. Jika rezekinya bagus, pendapatannya juga boleh jadi lebih lumayan daripada kerjanya sebelum ini. Dengan kerja baru, kawan-kawannya pun bertambah. Dia ke sana ke mari berjumpa ramai orang. Sangat bergaya. Tambahan pula, kini dia juga tidak perlu menjaga ibunya lagi. Dia rasa terlepas daripada tanggungjawab yang terbeban di jemalanya sejak sekian lama. Dan dia juga baru putus hubungan dengan teman wanitanya. Setelah lebih 5 tahun bercinta, akhirnya mereka mengambil keputusan untuk memilih jalan hidup berasingan. Dia OK dengan semua itu. Ianya lumrah hidup. Adakah dia gembira? Dia menghela nafasnya. Dan raut wajahnya jadi muram tiba-tiba.

Dia cuba bersikap optimistik. Namun semuanya terlalu berat dan tidak tertanggungnya. Sebenarnya dia telah diberhentikan kerja dan kini dia baru mula berniaga di bandaraya. Dengan sewa yang tinggi dan ekonomi yang merudum, perniagaan kecil-kecilannya bagaikan hidup segan mati tak mahu. Pendapatan langsung tidak mencukupi. Apatah lagi dengan hutangnya yang semakin bertambah. Ke sana ke mari dia melarikan diri daripada ahlong. Sangat sesak rasanya. Keadaannya diburukkan lagi dengan kehilangan ibu tersayang akibat penyakit yang datang tiba-tiba. Dan juga teman wanitanya telah meninggalkannya setelah bersama lebih 5 tahun untuk berkahwin dengan seorang lelaki yang lebih hebat dan mampu dari dirinya. Adakah dia OK dengan semua itu? Ya, saban hari dia cuba bersikap optimis. Dia cuba kembali menenangkan dirinya dengan bernafas dalam-dalam.

Seketika kemudian dia kembali tenang. Matanya kembali merenung jauh ke kegelapan malam. Segelap masa depannya yang dia tidak dapat bayangkan bagaimana. Dia menutup matanya dan menikmati segar angin malam yang berterusan menyapa mukanya. Dan sejurus kemudian di hujung bibirnya terukir senyuman. Saat itu telah tiba. Saat di mana tiada apa lagi yang perlu difikirkannya. Sangat tenang rasanya.

Dan pada saat yang tenang itu jugalah pegangan tangannya pada besi bangunan tersebut dilepaskan.

4 ulasan:

Friction berkata...

Optimistik part 2 should have the part where he survives the fall... haha.

Lily berkata...

kalau survive..waaa..betul2 optimistik tu he3

Friction berkata...

and end up hidup terseksa, sebab lumpuh seumur hidup!... haha.. depression...

nadd berkata...

oi oi pandai2 sambung citer nih.. nnt aku sambung lg part 2 letak pelangi2 dan arnab2 menari2 ceria ok..