#

Pembaca

Rabu, November 26, 2008

Optimistik 2

Pandangannya kabur. Sekelilingnya sunyi. Dia tidak tahu di mana dia berada sekarang. Bilakah sekarang yang dimaksudkan pun dia tidak dapat meneka. Apakah perkara terakhir yang diingatinya?

"Adi.. Adi.." Kedengaran suara seseorang samar-samar. Dia cuba membuka luas matanya. Silau. Dahinya berkerut sementara anak matanya menyesuaikan jumlah cahaya yang masuk. Rasa seolah-olah sudah sekian lama matanya itu tidak dibuka. Bayang wajah seorang lelaki kelihatan semakin jelas. Tersenyum.

"Syukurlah kau dah sedar di," wajah itu kelihatan ikhlas gembira. Dia cuba berpaling daripada wajah itu untuk memerhatikan sekelilingnya namun tiba-tiba dia terasa sakit yang amat sangat pada leher dan kepalanya bagaikan dipukul oleh sesuatu. Mukanya jerih sekejap menahan sakit.

"Kau jangan gerak Di.. kau cedera teruk ni. Kalau ada apa-apa yang kau nak, kau bagitau aku ok," ujar tuan punya wajah tadi dengan yakin sambil tangannya membetulkan kedudukan kepala Adi.

Mendengarkan begitu, sekonyong-konyong itulah tekaknya berasa sangat haus. Dia cuba bersuara tapi ianya suaranya tidak terkeluar. Sukar dan menyakitkan pada masa yang sama.
"Air.." akhirnya hanya sepatah yang keluar, itu pun serak dan seolah2 berbisik.

Bagaikan dapat membaca gerak bibirnya, lelaki tadi terus mencapai segelas air siap berstraw yang memang telah tersedia di atas meja berdekatan dan merapatkannya ke bibir Adi.

Setelah menelan seteguk air, tekaknya rasa lega sedikit dan hausnya bagaikan terus hilang. Dia tidak larat untuk fikirkan mengapa dan bibirnya hanya menurut dan melepaskan straw itu.

Lelaki yang membantunya tadi masih tersenyum. Dia meletakkan gelas tadi ke atas meja dan membetulkan duduknya di sebelah katil. Muka Adi dipandangnya. Senyum lagi.

"Siapa.." gagahnya bertanya lemah pada lelaki itu.

"Kau tak ingat aku ke Di? Ini akulah, Enal, kawan baik kau," senyumnya jadi sedikit tawar. Mata Adi memandangnya tak berkelip.

"Kau sekarang kat hospital. Kau kemalangan. Dah 3 hari kau tak sedarkan diri," jelas lelaki bernama Enal tersebut. Wajah Enal sedikit tegang bagai memikirkan sesuatu. Kelihatan tangannya mencapai setin air soya lalu diteguknya sedikit sebelum diletakkannya kembali ke atas meja tadi.

"Adi.. kau kemalangan teruk. Kau jatuh bangunan. Aku dengar kau cuba bunuh diri, tapi aku tak percaya. Sebabnya, kau tak mati. Memanglah kau cedera teruk, tapi kau tak mati. Kau koma 3 hari. Kalau orang lain, takkan 'survive'nya lepas jatuh macam kau tu. Maksud aku badan kau masih ingin hidup. Minda kau masih ingin hidup. Kau masih ingin hidup Di," jelas Enal panjang lebar.

Adi menutup matanya perlahan. Kepalanya masih sakit akibat cubaannya untuk bergerak tadi. Kini ia mula berdenyut. Dia tidak mampu memproses sepenuhnya apa yang didengarnya tadi. Jatuh? Bunuh diri? Koma? Mati? Dia tidak faham. Soalan2 ini berlegar di kepalanya tanpa jawapan. Dia cuba mencari di mana permulaan segala-galanya. Kenapa dia berada di sini? Kenapa dia telah cuba untuk bunuh diri? Teruk sangatkah hidupnya? Bagaimanakah hidupnya sebelum ini? Apakah yang dia telah lakukan? Sampai di situ sahaja dan dia berhenti mencari. Penat.

Dia membuka kembali matanya dan memandang ke wajah lelaki bernama Enal tadi. Diperhatinya mata, hidung, mulut dan seluruh susuk wajah itu. Dengan fikiran yang celaru otaknya cuba memadankan wajah tersebut dengan nama Enal. Gagal. Seketika kemudian dia merebahkan kepalanya ke bantal. Dia memandang kosong ke siling yang serba putih, seputih kotak fikirannya sekarang. Dia kini sedar yang dia bukan sahaja tidak ingat siapa itu Enal, malah dia juga tidak ingat siapa dirinya sendiri.

2 ulasan:

Lily berkata...

Bila arnab nak keluar ni?

Friction berkata...

arnab... haha... of course bila confetti, fireworks dan belon2 warna warni keluar... its all about timing.