#

Pembaca

Jumaat, November 28, 2008

Arnab

Sesuatu melintas di hadapannya. Terlalu laju bagaikan kilat dari kanan ke kiri. Kecil dan pantas. Binatang. Mungkin arnab. Dia menuruti jejak arnab itu ke arah semak di sebelah kirinya. Sebaik tangannya menyelak serimbun dedaun yang bagaikan pintu masuk ke semak tersebut, matanya menangkap lagi bayangan arnab tadi yang menyusup lari dan kemudian hilang daripada pandangannya.

Dia senyum sendirian dan tangannya melepaskan rimbunan tadi. Matanya meliar seketika dan dia mula berjalan mengelilingi kawasan semak itu. Moga-moga dia bertembung lagi dengan arnab itu. Dia masih tidak puas melihatnya. Elok sahaja dia sampai ke sebelah sana semak, dia melihat arnab tersebut sedang bersungguh2 lari ke arahnya seolah-olah arnab itu sangka yang dia tadi telah masuk ke semak tersebut untuk mengejarnya. Dia menunggu tidak bergerak.

Lagi 5 meter untuk bertembung dengannya, arnab tersebut tiba2 sedar akan apa yang menanti di hadapannya. Panik jelas kelihatan di wajah arnab itu. Dengan pantas arnab itu cuba sedaya upaya untuk mengubah haluan lariannya 180 darjah. Momentum badannya menafikan pergerakannya itu dan buat seketika, hanya haluan badannya saja yang berubah namun pergerakannya tetap semakin mendekati dirinya yang sedang menunggu itu.

Dia tergelak melihat telatah arnab tersebut. Semuanya berlaku hampir di dalam sekelip mata. Arnab itu sudah tidak kelihatan lagi. Namun begitu imej arnab tersebut seperti telah dirakamnya di mindanya dan dia boleh ulang semula pergerakan arnab tadi dalam gerak perlahan. Ditambah pula dengan muka arnab itu yang penuh ketakutan, memang saat2 itu terasa sangat menghiburkan bagi dirinya.

Dia mendongak memandang ke langit yang cerah. Awan larat nipis menghiasi langit yang sangat biru. Cantik bagaikan lukisan. Kombinasi biru langit dan putih awan bagaikan kapas lembut itu membuatkan dirinya asyik. Hatinya sangat tenang. Terbayang wajah comel arnab yang ketakutan tadi. Dia tersenyum sendiri.

Dia terdengar suara seseorang dan terasa tangannya dipegang. Kemudian bagaikan ada kuasa ghaib, dia seperti direntap daripada segala yang sedang dinikmatinya. Dan tidak sampai sesaat, dia membuka matanya kembali dan dia melihat wajah seorang berpakaian jururawat yang kelihatan sedang tersenyum.

Dia mengukir senyuman kembali. Pandangannya kemudian memerhatikan tubuhnya sendiri yang bersalut baju pesakit berwarna biru berlatarbelakangkan cadar putih. Kombinasi biru putih yang tidaklah seideal seperti di dalam mimpinya tadi, namun tidak pula menghilangkan senyuman di rautnya.

"Kenapa awak tersenyum? Dari tidur tadi lagi awak tersenyum," tegur jururawat yang sedang menyediakan segels air untuk ubatnya.

"Saya...dah ingat," jawabnya kecil. Dia terus tersenyum sambil fikirannya kembali mengingati langit yang biru, awan yang putih dan arnab yang comel itu.

1 ulasan:

Lily berkata...

he3..dh nampak pun arnab tu...selepas ni nampak apa?