#

Pembaca

Ahad, Januari 10, 2010

Kunci


Foto dari sini


Tidak! Tidak! Aku tidak sanggup begini! Jeritan batin itu bergema tanpa didengari sesiapa. Dia menggoncang2 jejari besi yang kukuh memegang dinding, tidak bergerak walaupun sekuat mana digegar.

Ruang kosong itu memandangnya sejak tadi. Tanpa jiwa, tanpa belas. Dia cuma mampu tunduk merenung lantai. Tidak mampu membalas. Tidak mampu menerima kenyataan.

Pagi tadi dia seorang yang bebas. Dia melihat kapalterbang terbang di angkasa. Petang tadi dia seorang yang ceria. Beramah mesra di kenduri kendara. Malam ini dia terkurung. Keseorangan tiada teman.

Dia tidak sepatutnya berada di sini sekarang. Dia sepatutnya sedang bebas di luar, bersama rakan-rakan bermain futsal bergelak ketawa. Namun kini segala-galanya musnah.Dan semua itu terpaksa dilupakan sahaja.

Arghhhhhhhhh! Hatinya menjerit lagi. Terpenjara begini jelas membuat hatinya meronta-ronta. Kepalanya dihantuk-hantukkan ke jeriji besi itu. Dia di ambang hilang kewarasan.

Tit! Tit! Dia tersentak seketika lalu menyeluk sakunya. Telefon bimbitnya dikeluarkan dan segugus ayat tertera di skrin kecil. "Sorry Mama terambil kunci rumah Ajib tadi. Mama on the way balik ni, Ajib tunggulah sekejap ya."

Dan perlahan2 lelaki bernama Ajib itu kembali duduk di atas sofa di ruang tamu sepi itu, pasrah menanti terbukanya segala kunci.

3 ulasan:

Riesna Zasly berkata...

nice gimmick...
seronok membacanya..
penuh nilai aura rasa..

Nadd berkata...

terima kasih Riesna..

Ridh-One berkata...

cerkon yang ringkas dan santai. hehe... ;)