#

Pembaca

Ahad, Januari 31, 2010

Antara Minda dan Hati

Matanya dari tadi tidak lekang memerhatikan sesuatu di atas meja di hadapannya. Menyelerakan! Satu perkataan yang sedang bergayut di pintu nafsunya, kini cuba memulas-mulas tombol pintu agar terbuka dan terhambur keluar segala yang dikekang selama ini.

Gelas tinggi itu tersalut wap air yang sebahagiannya sudah bercantum-cantum membentuk titis-titis yang lebih besar dan berkilat2 disinari cahaya. Matanya memerhatikan saja salah satu daripada titisan itu yang sudah terlalu berat untuk menampung dirinya sendiri lantas perlahan-lahan mengalir segar mengikut lenggok dinding gelas itu.

Air berwarna gelap mula terisi ke dalam gelas itu, sekaligus menimbulkan riak daripada ratusan buih2 kecil yang berlumba-lumba naik ke permukaan, mengelak2 ketulan2 air batu yang bergemerlapan, bagaikan tarian indah yang menggamit2 dirinya. Dia menelan air liurnya, membayangkan keenakan air yang dingin itu membasahi tekaknya. Alangkah nikmatnya!

"Tidak!" Mindanya menjerit. "Ini semuanya adalah penipuan semata2!" Mindanya cuba untuk mengawal keadaan. "Kau mesti ingat, ini hanyalah fatamorgana. Bayangan penuh kepalsuan! Apa yang di hadapan kau ini bukanlah segelas air yang dingin lagi nikmat, namun sebenarnya adalah gelas yang penuh berisi dusta!"

"Dusta? Mengapa dusta? Kan betul air itu? Sejuknya bakal melegakan tekakku, buih2nya bakal melembuti kerongkongku, dan manisnya...ah manisnya bakal memberiku kebahagiaan terindah. Apakah yang salah tentang semua itu?" hatinya berhujah balas. Matanya leka pada buih-buih yang menari tidak putus-putus.

Mindanya masih tidak mengalah. "Kau lihatlah warnanya! Gelap itu menunjukkan entah apa sahaja yang terkandung di dalamnya. Buih2 itu, tak lebih daripada pendusta yang akan mengaburi deria kau. Menutup realiti yang sebenar. Dan manis itu? Manis itu yang paling durjana. Manis itu yang akan membunuh kau perlahan-lahan."

"Aku tahu dan sedar semua itu, namun apakah erti hidup tanpa menikmati kehidupan? Ya, ia memang boleh membunuh. Namun begitu, lambat atau cepat, maut pasti ia akan tiba pada semua. Jika takut mati, maka sepatutnya aku nikmati hidup ini sepuas-puasnya sekarang! Kau terlalu paranoid!" Degil hatinya seakan-akan tiada ubatnya lagi. Peluh jantan mula terbentuk di dahinya. Dia menggetap bibirnya cuba menahan sedaya upaya.

"Kalau pun kau tidak sayangkan dirimu lagi, namun ingatlah mereka yang menyayangi dirimu. Apakah perasaan mereka jika mereka tahu yang kau mensia-siakan kasih sayang yang mereka berikan?" Rayuan terakhir mindanya mula mencetus sayu di hati kecilnya. Tangannya mula menggeletar.

"Berhenti! Masih berlum terlambat lagi. Jika kau teruskan, maka kau mengkhianati orang-orang yang kau sayangi! Ingatlah kata-kata mereka, berhentilah demi mereka. Berhentilah demi dia..." Matanya mula terasa basah. Hatinya yang keras terus meluluh apabila bayangan 'dia' muncul di benaknya. Perlahan-lahan dia menundukkan wajah. Tangan yang menggeletar tadi digenggam sekuatnya. "Aku tidak akan mengecewakan dia!" bentaknya sendirian.

"Plop!" bunyi sesuatu jatuh ke dalam air diikuti bunyi seperti gas terbebas. Dia mengangkat mukanya. Matanya yang basah tadi terbeliak. Tangan yang tergenggam erat tadi terlerai perlahan-lahan. Dia terpukau dengan kejadian di hadapan matanya itu.

"Pehh!! Ini tak boleh jadi ni..." akhirnya Mat Nor menghela nafas tewas lalu tangannya mencapai gelas rut bir yang baru diletakkan seketul ais krim vanilla oleh pelayan restoran makanan segera itu.



Gambar hiasan ihsan dari sini.

4 ulasan:

Maria Kajiwa berkata...

Semakin mahir meluahkan perasaan, nampaknya cerkon menjadi medan latihan yang cukup berkesan.
Tapi cuba tulis bab cinta pula..kena cuba juga walau bukan nak jadi mat jiwang. Ia bagus untuk melatih kita berani meluahkankan perasaan dan pandangan.

Sarah berkata...

sarah pun perasan juga tu..makain lama makin lancar.

Nadd berkata...

akak : hmm bab cinta lemah sket lah kak.. nnt kalau ada kisah yg sesuai saya cuba tulis ya..

sarah : terima kasih kerana turut perasan.. abg tk perasan pun.. hehe

ijad berkata...

citer yang menarik...