#

Pembaca

Ahad, Julai 12, 2009

Musnah

Dia membuka matanya. Silau mentari yang menerjah membuatkan dia terpisat seketika. Pandangannya kabur. Kepalanya terasa ringan dan berat pada masa yang sama. Dia cuba menggerakkan tubuhnya namun isyarat dari otak bagaikan tidak sampai kepada anggota badannya. Bagaikan hilang bersama kekeliruan dirinya. Dia tidak tahu di mana dia berada sekarang.

Telinganya menyambar bunyi letupan yang sayup2 kedengaran. Otaknya mula mentafsir tanpa disuruh. Susulan itu, kedengaran rentetan pelbagai bunyi2 yang lain, sama ganas dan seakan penuh penderitaan, dan semakin lama semakin kuat menerjah telinganya.

Dia tidak rasa sebarang kesakitan, namun dia sedar, seperti pendengarannya, deria itu juga akan beransur2 kembali nanti. Namun buat masa ini dia tidak peduli tentang perkara itu. Yang penting sekarang dia perlu tahu di mana dia berada dan apa yang telah terjadi. Juga apa yang sedang terjadi.

Dia cuba bangkit berdiri dengan menopang tubuh dengan tangan kanannya. Kedengaran bunyi geseran dan dentingan besi2 yang berlaga. Nyaring dan berdesing. Dia hilang keseimbangan apabila tangan kanannya itu tidak berada di mana yang dia arahkan. Tubuhnya kembali tersungkur ke sisi. Terasa berat tubuhnya terhentak keras. Namun dia tidak berputus asa. Dia tetap cuba bangkit semula. Kini dengan menggunakan tangan kirinya pula.

Kabur penglihatannya mula hilang dan matanya mula menangkap imej kepulan asap dan marak api daripada sesuatu yang terbakar tidak jauh di hadapannya. Dia tidak pasti apakah objek itu namun di latarbelakangnya pula adalah sisa runtuhan bangunan yang sebahagiannya juga sedang dijilat api dan mengalirkan asap yang menghitamkan ruang udara sekitarnya. Bunyi2 letupan semakin jelas kedengaran disertai das2 tembakan bertalu2 dari merata-rata jauh dan dekat.

"Peperangankah?" tafsir mindanya sendiri.

Dengan bersusah payah akhirnya dia berjaya juga berdiri. Kedua belah kakinya separuh kebas menyebabkan dia terpaksa menggunakan lebih tenaga dan fokus hanya untuk menahan diri daripada jatuh semula. Dia tidak pasti samada kedua kakinya itu cedera atau tidak, yang dia pasti hanyalah rasa kejanggalan pada tangan kanannya tadi. Sekonyong itu matanya menyoroti tangan kanannya yang cuba digerakkan sekali lagi. Dia tidak dapat melihat tangannya itu lagi. Direnung sejenak kekosongan itu tanpa apa2 perasaan.

Kemudian dia mula memandang sekeliling, ingin mengisi minda dengan maklumat2 lain untuk mendapatkan jawapan tentang situasinya. Pandangannya tersasar kepada satu benda yang dia tidak pasti apa. Benda itu kelihatan hidup dan bergerak-gerak. Dirinya gagah, geraknya pantas, sekejap menghadap ke kiri dan ke kanan bagaikan mengelak-ngelak sesuatu. Sesekali, deretan cahaya memancar2 dari tempat berdirinya makhluk tadi. Makhluk itu kelihatan sedang membelakanginya.

Spontan itu tubuhnya digagahi untuk mendekati makhluk tersebut. Mungkin jawapan segala2nya ada pada makhluk itu. Langkahan pertamanya amat sumbang dan tidak dapat dikawal sepenuhnya. Bunyi2 logam bergesel kembali kedengaran. Dia tidak mahu melihat kakinya, takut2 ditimpa nasib yang sama dengan tangan kanannya. Pandangannya tetap pada benda tadi.

"Tang!" bunyi besi patah berdesing kuat. Dia terus hilang upaya untuk bergerak. Puas dia menyuruh kakinya itu melangkah, namun tiada sebarang tindakbalas yang diterima dari kedua2nya. Pada masa itulah makhluk tadi yang terdengar bunyi kuat tersebut menoleh ke arahnya. Di tangan makhluk itu kelihatan sepucuk senjata dengan laras berwarna hitam. Dan kini muncung senjata itu yang masih berasap sedang terhala ke arahnya.

Di dalam kekeliruan itu dia kaget namun tidak mampu berbuat apa2. Secara spontan saki baki tangan kanannya yang putus tadi digerakkan kehadapan dadanya, bersama2 tangan kirinya yang hanya cedera ringan. Dia cuba melindungi dirinya dengan sepasang tangan yang tidak lengkap itu. Dia tahu perbuatannya itu sia-sia sahaja namun dia tiada pilihan lain.

Dan dari laras senjata tadi berdesut2lah keluar muntahan2 peluru yang tidak mengenal mangsa. Tangan kirinya menyambut sebahagian besar daripada tembakan2 itu, menghasilkan lubang2 pada seluruh lengannya dengan tiada maaf lagi. Tujahan tembakan tidak dapat ditahan lagi membuatkan dia terdorong ke belakang. Tangan kirinya yang kini hancur itu turut longlai, mendedahkan tubuhnya pada kerakusan makhluk tadi.

Lantas kedengaran lagi bunyi berdesing-desing tanda tembakan susulan telah dilepaskan. Dia tetap berdiri tanpa mengalah pada hentaman2 peluru yang tidak bermata. Berdentum-dentam bunyi apabila besi bertemu dengan besi dan percikan api beserta letupan2 kecil terus-menerus menyelubungi detik-detik yang malang bagi dirinya itu. Pandangannya jadi gelap, segala bunyi jadi senyap, dan akhirnya batang tubuhnya yang telah hancur robek itu akhirnya tumbang juga ke belakang, terhempas ke tanah dan tiada bergerak2 lagi.



Gambar Hiasan dari sini




4 ulasan:

Sarah berkata...

demam transformer melanda.

Maria Kajiwa berkata...

cerkon yang memuaskan hati seperti biasa, kali ini hanya terasa luaran.

Nadd berkata...

sarah : demam dah abis.. abg je yg tak abis2 lagi..

akak : sbb tak terjangkau ke dlm hati sebuah mesin kot? terima kasih atas komen akak..

Nina berkata...

kedebam kedebum tu jer yg nina leh bayangkan.
luaran maybe sbb robot tk de perasaan.
Bro,kasilah nina bace sikit cite tu..dah nak pegi dah ni,citenya lom kluar lagi.Kasi arrr